Bukan Surat Perpisahan

Belum genap setahun dari awal perkenalan kita, belum genap setahun pula awal kerja sama kita di sebuah kepanitiaan bersama. Teman yang tidak diduga kita terhubung karena satu frekuensi, selera musik yang sama, bahkan kegemaran yang sama. Pertemanan yang berjalan begitu spontannya. 

Sebentar lagi, aku tahu, kamu akan pergi. Aku hanya menunggu waktu kamu berbicara di depan dan berpamitan, atau mungkin kamu hanya bicara sepatah dua patah kalimat di messenger, menyatakan bahwa kamu akan pergi secara resmi. Tidak bisa dipungkiri, aku akan kehilanganmu. Namun ini hidup bukan? Akan terus berjalan. Tanpa kita tahu apa yang akan terjadi di depan kita.

Hey, terima kasih telah menjadi kawan yang baik, pendengar setia setiap keluhan saya, teman bernyanyi-nyanyi dengan ukulele ketika diserang depresi, atau bahkan gunjingan-gunjingan kecil soal keadaan sekitar yang kita lihat. Semuanya berjalan secara aneh, namun bukankah kita menikmatinya? 

Aku sadar, ada jarak yang memisahkan kita, dari awal aku dan kamu saling mengucap nama lengkap. Jarak yang jauh, jauh sekali hingga tak terlihat dimana ujungnya.

Semoga Tuhan merahmati jalan yang kau pilih, dimanapun kamu berada.

Bukankah tempat hanya sebatas jarak dalam angka?

Ya. Untuk AKA, terima kasih. :)

Catatan Sebelum Tidur

Kadang kita nilai suatu hal hanya melalui satu sisi. Entah sisi baiknya atau sisi buruknya, kebanyakan sih, mandang buruknya aja. Gak jarang juga, secara tidak sadar, kita lupa banyaknya kebaikan orang buat kita akibat orang tersebut membuat satu kesalahan, bagai kata peribahasa, nila setitik rusak susu sebelanga. Sehingga sebaik apapun orang yang bersangkutan pernah melakukan suatu hal buat kita, yang kita ingat, sisi negatifnya terus. 

Ya. Secara manusiawi, saya pun sadar tidak sadar sering berlaku seperti itu. Hehe

Kalau yang gak jarang juga, kadang kita malah bikin judgement negatif, lalu mencap orang itu secara negatif, lihat dark side-nya doang kan.

Untuk melihat dua sisi secara beriringan, jujur, emang susah lah. Sahabat saya bilang, “jadi setiap kita kesel sama orang, inget-inget kebaikan orang itu buat kita nis, terus istighfar, kalau kepala kamu panas sama segala prasangka, cepet ambil wudhu! In shaa Allah, keselnya ilang”. Lalu saya praktekkan beberapa kali, alhamdulillah, it works! Segala prasangka buruk dan macam-macam tentang orang yang bersangkutan kabur, hehehe. Apalagi bulan ramadhan gini, minimalisir lah sebel-sebel keselnya. :D

Selamat malam!

Vannisa R

"The Dark Side of the Force is the pathway to many abilities some consider to be… Unnatural.” – Senator Palpatine, Star Wars : Revenge of the Sith.

Lookout Mobile Device Security

Jadi sebagai orang panikan yang parah parah banget, kadang saya tiba-tiba ngerasa hp ilang, padahal keselip di tempat konyol.

Nah nah nah mau berbagi aja sih.

Beberapa waktu lalu temen saya, Osa, ngasih tau ada aplikasi pencari hape gitu namanya lookout, bisa dipake buat android atau iphone. Buat saya siiiih itu berguna banget yah haha.

Fitur-fiturnya yang kepake sama saya…..

Pertama, kayak ada lockscreen guard gitu. Jadi kayak kalau ada orang salah masukin password atau pattern 5x, bakal otomatis kefoto sama kamera depan, terus fotonya bakal masuk email kita beserta lokasinya.

Kedua, scream. Jadi kalau hp kita ilang dalam keadaan silent atau anget-anget baru dicolong orang, bisa login lewat lookoutnya di pc, terus itu hp ngeluarin suara orang teriak dan nonaktifin silent. Menurut saya sih, bisa bikin pencurinya panik dikit kan? hehe

Ketiga, bisa tracking lokasi hp kita dimana lewat login pc kayak scream di atas.

Keempat, backup data. Jadi ya sepait-paitnya hp kita ilang, otomatis phonebook kita ke backup disana yaaa ujung-ujungnya ga pusing deh kalau mau ngumpulin nomor-nomor orang penting disana. 

Sebenernya ada dua fitur lagi sih, tapi itu buat lookout premium yang harganya 30 dollar-an setahun. Ya tau lah ya saya kan fakir asmara finansial tipikal anak kostan seadanya aja pake mah jangan yang mahal-mahal hahahahah. Dua fitur itu : wipe sama lock. Jadi ngehapus data penting sama lock dari jauh. Lookout aja yang jauh-jauhan hubungan kita jangan. NGOK

Ya kekurangannya satu sih, bisa di-track kalau hpnya nyala huhuhu kalo hpnya mati mah sami mawon -___-.

YAH BISA DI DOWNLOAD LOOKOUTNYA KAKAK.

Semoga bermanfaat di bulan ramadhan ini….

Saya cuma pengguna aja yang kebetulan sangat terbantu sama aplikasi ini…

ini bukannya ngedoain hp ilang sih, cuma kalau sampah mah, waste prevention namanya. jadi menghindari kemungkinan terburuk. gitu.

Tentang Pulau Pari.

Jadi, kira-kira hampir satu bulan yang lalu saya praktikum fisika lingkungan ke Pulau Pari, Kepulauan Seribu. 

Kesini nggak terlalu susah, sih, ke dermaganya deket, mungkin kurang dari 50 kilometer dari kampus dan tempat tinggal saya. Cuma macet, gara-gara lewat bandara Soekarno-Hatta.

Singkat cerita, dosen mengintruksikan kami untuk datang ke kampus pukul empat pagi. Kalang kabut di kostan, subuh-subuh kan, serem.

Jam 4 pagi.

Kampus sepi. Kawan-kawan dihitung jari.

Mentok-mentok kami ngaret sampai dua jam, matahari terbit baru deh berangkat. Biasa, Indonesia! :D

Berangkat naik bus research center, terus naik kapal dari dermaga nelayan tradisional yang gak tau namanya apa.

Saya sempet godain teman saya yang mudah mabuk perjalanan, eh pas beberapa lama dalam kapal, malah saya yang mabuk berat hingga muka saya pucat, kualat tuh. Hingga akhirnya saya memilih untuk….. nongkrong di dek kapal, cari angin.

(.. yang mau foto temen saya yang ganteng, baik hati, dan tidak sombong mangga perkenalkan, namanya Dimitry)

….dan diatas kegiatan kami selama gabut observasi di dek kapal.

Maaf sedikit banget foto-foto pemandangannya. Soalnya dikit-dikit teman saya manggil, “NISSSS FOTOIN GUA DONG”. Dengan elegan saya jawab, “siap guys”.

Nasib bawa kamera ya..

Lalu setelah beberapa lama terombang-ambing di atas kapal, gapapa ya di atas kapal terombang-ambingnya. Daripada di atas cinta yang belum pantas. CYAH. OKE HALO PULAU PARI! *jadi pengen tumis pari asap*

Here we go, Environmental Engineers + our lecturers! (…sebenernya ini foto pas mau pulang, dikarenakan memory card saya semper keformat, ya ngais-ngais foto yang bisa di recover seadanya. nyah)

Lalu kami praktikum menggunakan CTD, menghitung densitas blablabla.

Setelah praktikum….saatnya bersenang-senang! 

Udah ekspektasi bakal renang di lautan luka dalam. Eh. Nyampe pantai pasir perawan. Ga ada ombak. Tingginya cuma selutut. Amsyong.

Tapi asik sih buat yang seneng main pasir dan buat para penghindar hormon adrenalin. Tapi itu bukan saya. Kurang menantang gitu lah… uhuhu. Akhirnya pada main voli pantai sok-sok kaya film baywatch gitu tapi gagal heheheu. Mengamati ekosistem sekitar juga, kan ada mangrove tuh. Yaaa biar ada faedahnya sekalian praktik Ekologi ya?

Biar ga mubajir.

ya Alloh ini foto mainstream, tipikal yah.

ini bos dejart lagi merenung menatap laut biru sambil garuk-garuk pasir

Overall pantai pasir perawan asoy sih. Masuknya tiga ribu rupiah. Sungguh kapitalis yah. Terus kelaperan sebelum lunch time. Beli indomi goreng tanpa telur. 10 ribu -_____-.

mereka aa-aa jakarta dan jember yang gabut maksimal main kano. PADAHAL UDAH BAWA ADS LENGKAP :”(((( SEDIH YAH. yang mau poto-poto bisa lah bawa kamera sampe jauh. soalnya tenang dan dangkal banget tuh sampe ujung mangrove masih dibawah lutut juga airnya. ga beda jauh sama depan kosan saya kalo abis ujan. keren sih emang……

total biaya yang kami keluarkan buat kapal sama sewa kamar 1/2 hari……

185 ribu/org. Mahal ya?

Iyah.

Sekian jalan-jalan praktikum saya tempo hari.

Salam cinta lingkungan (mentang-mentang yak, apasi)

Jangan ngotorin laut yah.

Plis.

Ini tahun pertama saya merasakan bulan ramadhan tidak di rumah sendiri.

Yang biasanya dini hari terbangun oleh gaduh suara aktivitas mama di dapur sama wangi masakannya. Sekarang tergantung sama alarm. Alarm biologis maupun weker di ujung kasur, terus masak sendiri, makan sendiri dengan tatapan kosong, tanpa televisi yang menyiarkan acara komedi maupun religi.

Mentok-mentok buka timeline instagram dan twitter, atau path, liat suasana sahur teman-teman lain, ada yang bareng keluarganya, ada yang sama kesepian kayak saya. Atau, nelpon Aisya yang lagi bakti desa di sumedang.

Tapi saya bersyukur dikasih kesempatan buat tinggal disini, melakukan semuanya sendiri.

Buka puasa pun sama, sore-sore pulang kampus tadi udah riweuh ke supermarket, beli sayuran.

Terus masak masak spaghetti aglio olio. Nanti resepnya saya tulis di blog sebelah ya. Lupa foto tadi.

Malah mencong-mencong.

Selamat menunaikan ibadah puasa kawan-kawan.

Salam ramadhan ((apaaaa)),

Vannisa R

Beberapa hari yang lalu, saya ngerasa, hidup ini patut disyukuri.

Dari seorang teman kampus, satu fakultas, tapi beda prodi tiba-tiba nyamperin saya yang lagi mojok sambil baca buku di kantin bilang, “Nisa? Enviro? Let’s be a friend!”. Padahal sebelumnya saya gak pernah kenal dia. Paling saling senyum aja di lift atau koridor kampus.

Alam ini kadang-kadang emang suka ngasih kejutan manis.

Terus, pas saya latihan akustik di kost Tara, malam-malam, iseng nelpon Ucup, nanyain kapan ‘hari H’. Dijawablah. Disuruh bawa anggota Cucunguk Bodas. Langsung saya sebarin di grup LINE dan semuanya heboh rencanain trip liburan setelahnya. Karena acara itu rencananya akan digelar di luar kota. I miss them, much.

Belum lagi pas main-main ke Pasar Malam sama Osa. Iseng-isenglah beli petasan korek (yang akhirnya gak jadi dimainin karena sadar umur), terus liat ibu-ibu boncengan, bertiga, pake legging houndstooth sama dress motif macan. Teriaklah Osa, “WAAA CABE SENIOR!”. Terus ngakak gak habis-habis, lepas, walaupun dosa juga ya, ngetawain ibu-ibu.

Walaupun kemarin-kemarin ada kejadian yang bikin sedikit……….drop. Tapi teman-teman saya berhasil nyebarin semua energi positif mereka. Ya. Kalau kamu sedih ada dua pilihan.

Cari kawan yang menyebarkan energi positif, lalu kesedihan itu akan mendewasakan kamu.

Atau…..

Ngumpul sama orang-orang galau, yang malah bikin kamu terlihat seperti seonggok manusia lemah.

Hehe.

Kalau soal kangen.

Hmm. Jangan dipikirin ah.

No matter what distance means, yang penting hatinya saling konek kan? *asiiikkk~*

Ana uhibukki fillah,

Vannisa R.

bukan soal jarak
bukan soal ruang
bukan soal waktu
bukan soal frekuensi bertemu
bukan soal frekuensi saling berkomunikasi
ini soal hati, hati yang terpaut begitu dekat tanpa memikirkan satuan-satuan fisika itu.
gila kangen banget sama Agra, Aisya, Iqbal. pas lagi sepi-sepinya disini.
ah kan.
nggak tau saya harus ngedeskripsiin apa. saya sayang banget sama 3 orang ini. sayang banget. 
udah bosen kan nulis tentang mereka.
tapi ah bingung.
kangen woy kangen.

bukan soal jarak

bukan soal ruang

bukan soal waktu

bukan soal frekuensi bertemu

bukan soal frekuensi saling berkomunikasi

ini soal hati, hati yang terpaut begitu dekat tanpa memikirkan satuan-satuan fisika itu.

gila kangen banget sama Agra, Aisya, Iqbal. pas lagi sepi-sepinya disini.

ah kan.

nggak tau saya harus ngedeskripsiin apa. saya sayang banget sama 3 orang ini. sayang banget. 

udah bosen kan nulis tentang mereka.

tapi ah bingung.

kangen woy kangen.

Kelas makin sepi. Kampus makin sepi. Kelapa Dua makin sepi. Islamic Village makin sepi. Kosan makin sepi (HELOOOW SEJAK KAPAN KOSAN GUE RAME?). 

.

.

.

Sial. Hahaha.

Dengan upaya nyemangatin diri sendiri, saya rajin-rajinlah nelpon sanak keluarga di Bandung, bukan sanak keluarga beneran sih, cucunguk bodas, ya mereka kan keluarga juga *lope lope diudara*. Terus skypean sama Ramadika yang berada di Sydney dan beda waktu 3 jam. Cerita-cerita sampe bego tentang his cuisine college, Le Cordon Bleu, dan jurusan teknik lingkungan yang saya jalani.. Bego biar tetep waras ini bisa dibilang.

Semakin sepi juga hati saya *aduh lah*.

Krik.

Krik.

Krik,

Mana ada jangkrik disini. Adanya simfoni kodok kalo abis hujan.

Yang namanya di Bandung demeeeeen banget menyendiri sampe itu cucunguks pada protes.

Sekarang.

Di Tangerang.

Sendiri mulu.

Bosen cyin.

Kepala udah mau botak pikiran muak tapi ya ini… konsekuensi dari pilihan saya sebelumnya.

Saya memutuskan buat bertahan, dan seakan-akan kehidupan bilang, “HAKANNN TAH BERTAHAN”. Kalau saya pergi juga kehidupan bakal bilang, “HAKAN TAH KELUAR”. Sami mawon.

Semuanya ada negatif positifnya kan? Kita harus bersyukur sama keadaan sekarang ya, karena bersyukur adalah cara berdamai dengan keadaan. Eaaa panggil saya Vannisa Dedeh!!!!!!

*ga jelas lu*

 Soal kuliah di TL, kadang saya ngerasa….

Aneh.

Ilmunya luas banget (iya ini lagi ngerjain tugas kimling, lirik lirik dikit ke web browser sebelah yang bahas pengolahan limbah).

Kadang berasa anak teknik mesin, pertanian, arsitektur, geologi, kehutanan, ayam, tapir.

bebas bebas.

Oh iya konsep blog ini tuh apa sih? Nonjolin sisi apa? Sisi saya yang ga jelas. Ahahahahahahay iyah deh.

Tadinya mau bikin konsep yang keren kan. Si traveller, si fashion blogger, si teknik babes, si panji manusia millenium, si deni manusia ikan.

Ah teuing. 

Lieur. 

Selamat sore.