pergi ke canis majoris's avatar

pergi ke canis majoris

Nggak tau ini harus mulai dari mana, yang pasti saya udah lama banget nggak aktif ngeblog lagi. Lagi apa sekarang? Yah. Ngerjain tugas Kimia Lingkungan tentang limbah dan dampaknya bla bla bla, that’s my inner passion right? Haha.

Semakin kesini, semakin berubah semuanya. Ngikutin alur waktu, sahabat-sahabat jaman SMA saya udah makin dewasa, dengan dunianya masing-masing. Kadang kepikiran sih, pengen tabok mukanya satu-satu terus bilang, “urang kangen woyy, kadal!!!!” terus ketawa bareng lagi sampai gigi kering kayak dulu, remake kekacauan jaman SMA. Tapi kalau dipikir-pikir, I miss the old of them. Aku kangen mereka yang dulu, bukan sekarang, dan itu egois, sungguh.

Perasaan kangen itu diperparah nada kecewa salah satu teman terbaik saya, yang nyeletuk, “maneh sih pake pindah segala, kuliah di Tangerang sendiri ah, kan susah kalau mau kumpul kayak dulu, kebo!”. Walaupun dalam konteks bercanda, rasanya miris, ada perasaan bersalah yang terlintas di pikiran saya. That’s from her deepest heart tapi gengsi ngomong blak-blakan.

Kangen itu ilangnya nggak segampang kayak si Racha ngomong, “nis, gue berangkat sabtu besok ke Australia, dapet chance kuliah disana gue, keterima gue, nyet!!! Nanti anterin ke cengkareng yaaa” di hari Kamis lalu saya keselek bapao yang lagi dikunyah, atau, “nis gue di depan kostan lu nganterin makanan sahur dari Ummi nih, keluar buru!” di jam 3.45 dini hari.

Tapi pada akhirnya saya sadar, lintasan saya dan teman-teman saya udah beda, kalau kata akun @yeahmahasiswa, “mungkin masanya udah mulai habis”. Kadang saya tetep kekeuh sih mikir, kalau pertemanan dan persahabatan itu nggak ada hubungannya sama masa, jarak, atau satuan-satuan lainnya yang ada di tabel satuan internasional fisika di mata kuliah Mekanika Fluida. Tapi lama-lama kerasa sih, jarak tuh emang bikin semuanya perlahan-lahan memudar, kita pertahankan untuk tetap ada, tetapi ada momentumnya semuanya ‘hilang’ dan kita dipaksa menjalankan kehidupan yang baru, dengan dunia baru, dengan orang-orang baru, dengan segala hal yang mungkin bisa dibilang asing, dan kita dipaksa buat jalaninnya. Pas dulu ketemu langsung teriak, “KLUB BOLA IDOLA LO SEMALEM DIBANTAI SAMA KLUB BOLA IDOLA GUE! CEMEN LO! KLUB LO MEDIOKER!” terus kejar-kejaran ngelilingin sekolah 7x, nyamain tawaf di Masjidil Haram. Nah sekarang, setelah lama nggak ketemu, cuma bisa liat-liatan, diem, terus nanya, “apa kabar kamu? Gimana sama dunia barunya? Masih waras?” padahal dalem hati teriak-teriak pengen bilang “kangen banget gue, bikin duplikat dong lo di tangerang biar gue gak kesepian” tapi akhirnya cuma bisa hening, diam aja, ngobrol hal-hal yang cheesy basa-basi, nggak bisa curhat seterbuka dulu, ngeluh seenak jidat, atau sesederhana, udah nggak bisa ngomentarin status facebooknya sebrutal dulu. Sampai akhirnya saya cuma bisa doain mereka dari jauh, and make sure, mereka baik-baik aja disana.

Semoga kasih sayang Allah selalu menaungi jalan hidup kalian. Allah sayang kalian, aku juga sayang kalian, sayang banget.

Untuk IF, AAK, AFDU.

Dari kawan yang dulu sumpah serapah  gak mau kuliah di Bandung,

Vannisa R.

SoundCloud / FLOAT

Sementara

Ga tau suka nyaleuy sendiri akhir-akhir ini sambil denger lagu beginian sejak makrab TL SU kemarin bareng Adrian teriak2 pake ukulele melepas lelah setelah jd seksi konsumsi

SoundCloud / FLOAT

My Favorite Things (Rodgers/Hammerstein)

Hotma Roni Simamora: vocals, acoustic guitar.
Timur Segara: drums.
Leo Christian: bass.
David Qlintang: electric guitar.
Iyas Pras: keys, backing vocals.

Recorded live at Lake Cebong, Desa Sembungan, Dieng Plateau, Central Java.
Mixer operator: Andi Anggoro.
Recording engineer: Agan Sudrajat & Harfinovanto.

Mixed at Pepperland, Jakarta.

For more information about Float2Nature & free download links, visit http://float2nature.com salah satu cover lagu My Favorite Things - Rodgers Hammerstein/Maria von Trapp paling keren. oleh Float! :D

srididie
srididie:

Pesan Imam al-Ghazali…Pilih #kawan #teman #sahabat #friends #friendship #bff

srididie:

Pesan Imam al-Ghazali…Pilih #kawan #teman #sahabat #friends #friendship #bff

(via thepasser-montanus)

Entah kenapa, di semester dua yang begitu padat ini keisengan saya semakin menggebu. Semakin saya belajar teknik dan sebagainya,semakin otak kanan saya memberontak.

untuk salah satu teman terbaik saya, Iqbal Fadhil, di pengulangan 7 maret nya yang ke 19. Barakallah

Duh, bingung, nulis status fb/Twitter tentang stressnya liat berita tentang deforestasi hutan di kalimantan, perubahan hutan jadi lahan sawit, terus habitat orangutan yang semakin menipis di alam liar. Sedih :( *nyemil tempe goreng panas* ironi banget kan?  Terus komentar orang-orang, “ah sok aware lu sama masalah2 ginian, dasar hipster” atau “mau pamer lu peduli sama ginian mentang-mentang anak teknik lingkungan!”.  Terus nge-RT twitnya organisasi wildlife dibilang, “apa sih mentang2 anakTL, twit yg dia RT mah asal, cuma biar diliat keren. Sok peduli!”. Tapi entah kenapa, sejak kuliah cara pandangnya beda. Entah karena aku accidentaly kecemplung di dunia tek-ling, lalu jadi sensitif gitu tiap denger environmental issues atau gimana lah gak tau. Gak tau ya cara pikir aku gini sekarang bakal beda atau bahkan bertolak belakang engga kalo kemarin jadi masuk jurusan pertanian kemarin, hahaha. Tapi ya binguuung, kadang mau bahas enviromental issue tersebut di ranah umum, which is di ranah non-ilmiah. Mau bahas, dikira pamer ilmu. Mau diem aja, suka gatel deh, emosi sendiri, entah lah, pengen ngajak orang hidup free-waste sama hemat energi, ngurangin makan yang mengadung emisi besar pas pengolahannya. Tuh kan, gatel! :))))))) Walaupun lah, saya juga masih belum zero waste amat, susah  emang :(.

Buat teman-teman, apakah ada ide mengenai cara ngatasin kegatelan saya ini?

ketika…

Pas rasanya udah lupa gimana tidur di kamar sendiri. Pas lagi makan di warteg, terus kangen makan masakan nenek yang bisa nambah sesuka hati. Pas mulai halusinasi denger suara ibu masak di dapur pagi-pagi, padahal yang masak bibi kos. Pas tidur siang, mimpi nenek ngebangunin, "woy! Cha! Wayah sonten teu beunang sare! Hudang!" lalu kebangun beneran. Pas hari libur, nggak ada tugas, kosong, ngeluyur keluar kosan, mau jemput temen, eh sadar bukan di Bandung.

Home, is the only medicine for this casemungkin bulan depan.

  • Saya :Onop! Biaya nikah naik nih aku baca di internet
  • Novi :Emang maneh mau nikah? Ada calonnya? Ada yang mau?
  • Saya :*tigubrag* YA NGGA GITU KALIIII CUMA INTERMEZZO DOANG NOH!!!
  • --------
  • Saya :HEI BANTENG
  • Novi :EH TAINYAAAA!
  • Novi :Kita tai banteng
Menurut penelitian, kamu bisa cinta sama orang maksimal 4 tahun. Setelah itu cuma comfort zone.

Dosen KWN kemarin pagi.

Soal Kekuatan Super

Hai. Udah lama ga cerita-cerita. Mungkin kombinasi antara (sok) sibuk kuliah sama males colokin si samsul atip ke dock keyboard-nya :p.

Kemarin-kemarin saya denger perkataan seorang dosen di kelas, “apa yang salah di pendidikan kita? Sistemnya yang menjagokan eksak! Padahal bahasa dan ilmu budaya itu penting lho!”. Udah itu saya langsung mikir kayak Socrates pas rumusin konsep demokrasi *halah*………. hmm iya juga sih. Cuy, semua orang itu unik cuy. Gak berarti yang nilai fisikanya dapat 0 terus dibilang bodoh, mungkin emang gak bakat aja dan dunia dia bukan disitu, bisa aja orang itu lebih bakat jadi sutradara film gitu, atau, yang disuruh gambar gunung terus hasilnya mencong-mencong gak berarti gak kreatif, mungkin dia bukan terlahir sebagai pelukis, tapi peneliti yang keren. Ingat salah satu perkataan salah satu sahabat saya yang sudah almarhum, Thaeza, “jangan minder. You have another super power, Nis!”. Ya, saya percaya banget. Setiap orang tuh punya kekuatan super. Tapi beda-beda bidang, baaaanyak banget. Mungkin setiap individu punya kekuatan yang beda-beda, dan gak bisa digeneralisasi. Eh tapi buka kekuatan kamehameha kayak Dragon Ball atau sharengan kayak Naruto juga sih. Kebayang keren banget dunia ini kalau setiap orang menggunakan kekuatan supernya itu dengan baik dan semua orang kerja sesuai passion mereka. Kayaknya gak ada orang sengsara deh, hahahah. Jadi sebenernya menurut saya gak ada, tuh, orang yang bodoh, yang ada cuma orang yang gak tau kekuatan super mereka dan gak bisa manfaatin kekuatan supernya aja. 

Ini note buat saya sendiri sih, yang masih suka minder gak jelas gitu. Buat teman-teman yang suka minder, jangan minder lagi yak, kita punya kekuatan super yang terlahir buat kita. Mari manfaatkan!

Vannisa R